IMG_8517 Gunung Rakutak © 2014 Deni Sugandi

KERUCUT GUNUNG RAKUTAK DILIHAT DARI BAWAH SELATAN

KERUCUT GUNUNG RAKUTAK DILIHAT DARI BAWAH SELATAN

Gunung Rakutak merupakan satuan perbukitan kerubut debu (cinder cone) bersamaan dengan Gunung Dano, Gunung Kamasan, Gunung Ciharus, Gunung Beling, Gunung Jawa, Gunung Pedang, Gunung Jahe dan Gunung Cibatuipis. Kemiringan lereng miring-terjal dengan elevasi antara 1150 hingga 1882 m dibentuk oleh proses erosi yang berlangsung secara vertikal, menandakan tahapan geomorfik sangat muda. Gunung Rakutak terdiri dari tiga titik puncak, dengan elevasi tertinggi 1922 m di koordinat 7° 8’50.96″S dan 107°44’2.25″E. pendakian bisa diawali dari desa Sukarame, Kecamatan Pacet, Kabupaten Bandung. Total perjalanan 4 kilometer, dengan pergerakan tanjakan normal hingga terjal pada 8oo meter menjelang puncak pertama. Keragamanan tumbuhan di Rakutak dan sekitarnya bisa ditemui tumbuhan pemangsa serangga atau Kantong Semar (GenusNepenthes), lalu ada pula Edelweiss (Anaphalis javanica atau bisa disebut jugaJavanese edelweiss), Ciplukan (Physalis peruviana, Linn.), Anggrek kuning. Untuk Kantung semar, mungkin cukup istimewa karena sekarang-sekarang ini sangat jarang sekali ditemui di gunung, ya mungkin karena habitatnya yang terancam juga akibat perburuan tanaman langka. Dalam catatan sejarah bangsa masa kemerdekaan, wilayah di sebalah timur Pacet sebagai markas terakhir DI/TII Kartosuwiryo. ©2014 Deni Sugandi